Selasa, Juli 15, 2008

Becoming a Great Teacher

Mediocre teacher tells
Good teacher explains
Superior teacher demonstrates
Great teacher inspires
William A. Ward

Minggu lalu saya ke Jakarta mengikuti peluncuran buku The 8th Habit karya DR. Stephen R. Covey. Satu hal menarik yang disampaikan oleh Covey adalah, ?I am more a teacher than a speaker?. Intisari dari buku Covey yang paling anyar ini adalah bagaimana kita bisa menemukan tujuan hidup kita dan selanjutnya membantu orang lain melakukan hal yang sama. Atau dalam bahasa Covey, ?Find your inner voice and inspire others to find theirs?. Hal lain yang sangat berkesan yang saya dapatkan dari seminar ini adalah saat Covey berkata, ?Leadership is communicating people?s worth and potential so clearly that they are inspired to see it in themselves? . Wow?.. satu statement yang begitu indah dan luar biasa yang membuat saya sangat terinspirasi.

Mengapa Covey mengatakan bahwa ia lebih sebagai seorang guru dari pada pembicara ? Saat Covey mengucapkan statement ini saya langsung teringat pada kata-kata bijak William A. Ward di atas. Covey adalah seorang Great Teacher karena ia mampu menginspirasi orang lain. Saat itu juga saya teringat apa yang baru-baru ini saya lakukan dengan seorang murid SMU yang mengalami ?masalah?. Anda jangan salah mengerti. Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa saya ini sama seperti Covey. Yang ingin saya sampaikan adalah saya sangat senang karena apa yang saya lakukan telah sejalan dengan inspirasi yang saya dapatkan dari Covey. Dan jika saya bisa maka anda juga pasti bisa melakukannya.

Baru-baru ini saya diminta membantu anak SMU kelas 1, sebut saja Budi, yang menurut orangtua dan sekolahnya, adalah anak bermasalah. Saat pertama kali bertemu, Budi datang bersama ayahnya. Lebih tepatnya, ayah Budi membawa anaknya bertemu saya. Setelah ngobrol santai beberapa saat, saya melihat apa yang sebenarnya menjadi duduk persoalan. Yang pertama, Budi tidak mempunyai figur yang bisa menjadi idola atau panutan hidupnya sehingga ia sama sekali tidak tahu mau menjadi seperti siapa (diri ideal). Kedua, Budi memandang dirinya sebagai anak yang bermasalah dan gagal di sekolah karena orangtua dan sekolah memandang dirinya seperti itu (Citra Diri). Ketiga, Budi tidak tahu apa gunanya ia sekolah. Ia tidak tahu tujuan hidupnya.

Seperti kebanyakan anak muda, penampilan Budi agak berantakan. Telinga kirinya di?tindik?. Baju yang dipakainya saat itu jauh dari rapi dan celana panjangnya adalah celana jean yang di bagian paha depan, kiri dan kanan, robek (modelnya memang seperti itu). Selain itu Budi datang dengan menggunakan sandal. Setelah selesai berdiskusi saya meminta Budi, untuk sesi konseling selanjutnya, datang sendiri namun dengan satu syarat. Saya minta ia untuk mengubah penampilannya. Bila ia tidak mau maka saya tidak akan memberikan waktu saya. Saya minta Budi untuk berpakaian rapi, pakai celana dari bahan kain, bukan jean, tidak boleh ada ?tindik? di telinganya, pakai jam tangan, ada pen di kantong bajunya, dan harus pakai sepatu.

Mengapa saya ?memaksa? Budi untuk melakukan hal ini ? Saya ingin mengetahui seberapa besar keinginannya untuk berubah. Apakah ia bersedia membayar harga untuk itu ? Apakah ia bersedia keluar dari zona kenyamanannya ? Hal paling penting adalah saya ingin mengubah cara ia memandang dirinya, dari no-body menjadi some body. Langkah paling mudah, sebelum saya membantu Budi dari dalam (mental) adalah dengan mengubah penampilan luarnya. Ini ada hubungannya dengan Citra Diri. Dan ini adalah bagian dari terapi yang akan saya lakukan.

Benar. Saat pertemua kedua, Budi datang sendiri dengan penampilan yang berubah total. Saya memuji perubahan dirinya. Setelah aspek luarnya di-obok-obok, kini saya masuk ke aspek mentalnya. Sejak dari awal saya telah memandang dirinya sebagai seorang pemenang. Saya menyampaikan hal ini secara terbuka. Saya tahu ia tidak atau belum percaya pada dirinya. Dan saya juga tahu bahwa saya bisa membuat ia percaya apa yang saya katakan. Mengapa ? Ingat prinsip kerja pikiran bawah sadar di artikel saya sebelumnya ? Saya tahu Budi memandang saya sebagai orang yang memiliki otoritas. Jadi apa yang saya lakukan ? Saya memanfaatkan pengetahuan saya tentang cara kerja pikiran, masuk ke pikiran bawah sadarnya, dan menanam bibit-bibit pikiran positip. Saya melakukannya berkali-kali (repetisi), dengan memainkan emosinya, baik yang positip maupun yang negatip, sehingga bibit-bibit pikiran itu tertanam sangat dalam di pikirannya.

Budi lalu menunjukkan rapor sisipan yang baru ia terima. Hasilnya ? Luar biasa. Gurunya ternyata kehabisan tinta biru sehingga ?terpaksa? menulis nilai ujiannya dengan tinta merah. Setelah saya amati saya menemukan satu hal menarik. Meskipun hampir semua nilainya ?kebakaran? namun ada dua nilai dari dua bidang studi yang pernah mendapatkan nilai sangat tinggi, yaitu Fisika 98 dan Sosiologi 93.

Saya lalu bertanya, ?Bud, jawab jujur ! Nilai Fisika dan Sosiologi ini apakah benar-benar nilai yang kamu capai sendiri atau kamu nyontek ??. ?Saya capai sendiri Pak?, jawab Budi tegas. Saya tahu bahwa ini jawaban jujur dengan membaca bahasa tubuhnya.
?Ok. Kalau begitu, jawaban kamu membenarkan keyakinan saya terhadap dirimu. Saya tahu kamu anak cerdas dan mampu. Nilai merah di rapormu itu sebenarnya bukan karena kamu tidak mampu tapi karena kamu tidak belajar. Benar seperti itu ??, tanya saya lagi. ?Benar Pak?, jawab Budi sambil menundukkan kepala. ?Bud, kalau bicara dengan saya, saya mau kamu bicara dengan kepala tegak dan menatap mata saya?, perintah saya. ?Kamu tidak mau belajar karena kamu merasa bahwa sekolah sebenarnya tidak ada gunanya bagi kamu. Apa benar seperti itu pemikiranmu ??, kejar saya lagi. ?Benar Pak?, jawab Budi sambil menatap saya.

Budi selanjutnya bercerita bahwa ia telah diskors selama 1 minggu dan akan dikeluarkan oleh sekolah. Ia ingin pindah ke sekolah lain dan ia berjanji akan berubah bila ia telah pindah sekolah. Mendengar cerita ini saya lalu berkata, ?Bud, kalau kamu mau belajar dari saya, maka yang pertama harus kamu mengerti adalah kita harus melakukan segala sesuatu dengan alasan yang benar dan dengan rasa bangga. Jangan mau dikeluarkan. Ini sungguh memalukan. Kalau kamu dikeluarkan maka hal ini sama dengan kamu diusir karena kamu dianggap sebagai pesakitan atau kriminal. Apalagi dengan nilai yang jelek. Kalau mau, kamu yang memutuskan keluar dari sekolahmu. Tapi nanti setelah naik kelas 2. Kamu pindah sekolah tapi dengan nilai rapor yang tinggi, kalau perlu kamu masuk 5 besar di kelasmu. Saat itu sekolahmu akan memohon-mohon kamu untuk tidak pindah karena akan kehilangan murid cerdas. Nah, kalau kamu pindah saat itu, kamu pindah atau keluar dari sekolah dengan dada yang busung, bangga dan gagah. Kamu mengerti hal ini ??. ?Ya Pak?, jawab Budi.

Selanjutnya saya berkata, ?Bud, saya melihat dirimu seperti seorang burung elang yang mampu terbang sangat tinggi. Kamu bukan ayam. Ayam matinya karena dipotong. Elang matinya karena usia tua setelah terbang tinggi menjelajahi dunia. Kamu adalah elang, bukan ayam. Jangan pernah mau menjadi seekor ayam. Saya bersedia membantu kamu karena saya melihat kamu sebagai seekor elang. Saya hanya mau melatih elang. Saya tidak pernah mau repot dengan ayam.Tahu mengapa ? Karena ayam memang nggak bisa terbang tinggi. Kalau selama ini sekolah, guru, dan kepala sekolahmu memadang kamu seperti ayam, ini karena mereka tidak tahu siapa diri kamu yang sesungguhnya. Mari kita buktikan pada mereka siapa kamu sesungguhnya. Kamu adalah seekor elang. Masuk 5 besar di kelasmu itu sangat mudah. Kamu punya kemampuan untuk itu?.

Saya melihat ia agak bingung setelah mendengar cerita saya. Kemudian ia berkata, ?Jujur Pak, baru kali ini ada orang yang bicara seperti ini pada saya. Biasanya saya hanya ditegur, dimarah, dihukum, dan dikucilkan karena dianggap anak nakal dan membuat masalah untuk sekolah. Guru BP saya tidak pernah bicara seperti ini pada saya?.

Setelah merasa cukup dengan ?programming?, saya lalu memberikan gambaran akan masa depan yang bisa ia capai. Kemungkinan-kemungkinan yang bisa ia pilih dalam hidupnya. Saat itu ia mulai terlihat semangat. Ia mulai bisa melihat hubungan antara sekolah dan masa depan.

Selanjutnya saya membantu Budi menyusun goal atau target pembelajaran. Berapa nilai yang akan ia capai untuk tiap mata pelajaran. Mengapa ia perlu mencapai target itu. Mengapa ia bisa mencapainya. Bagaimana ia mengatur dirinya dengan lebih baik sehingga waktu yang ada dapat digunakan secara efektif dan efisien.

Saya lalu menjelaskan bahwa semua bidang studi yang diajarkan di sekolah sebenarnya masuk dalam 4 kategori yaitu kategori bahasa, konsep, kombinasi, dan hapalan. Yang masuk kategori bahasa misalnya pelajaran bahasa Indonesia dan Inggris. Kategori konsep contohnya matematika. Kategori kombinasi contohnya Fisika, Kimia, dan Akuntansi. Hapalan contohnya Biologi, Sosiologi, dan Sejarah. Setiap kategori menuntut strategi belajar yang berbeda. Saya lalu mengajarkan cara belajar yang benar untuk masing-masing kategori.

Setelah itu saya mengajarkan strategi untuk mengerjakan ujian. Mengapa ? Karena setiap tipe soal menuntut cara mengerjakan yang berbeda. Misalnya tes multiple choice, esai, menjawab singkat atau melengkapi, soal cerita, tes jawaban pasti atau soal objektif, dan performans.

Budi berkata,?Sekolah saya nggak pernah mengajarkan seperti yang Bapak ajarkan pada saya. Saya baru tahu kalau setiap mata pelajaran menuntut strategi belajar yang berbeda?. ?Bukan hanya sekolahmu saja yang nggak pernah melakukan hal ini. Hampir semua sekolah sama sekali tidak pernah mengajarkan murid-murid mereka cara belajar yang benar?, jawab saya.

Budi pulang dengan antusiasme baru. Ia berjanji akan memberikan laporan mengenai hasil ujian yang ia capai. Dari guru lesnya saya mendapat kabar bahwa Budi telah berubah. Sikap, semangat, dan cara pandangnya terhadap dirinya telah berubah. Ia lebih fokus.

Apakah saya bangga ? Sudah tentu. Berapa saya dibayar untuk sesi konseling ini ? Orangtuanya memaksa saya untuk menetapkan fee. Saya menolak. Saya lebih suka menggunakan pendekatan NATO alias No Angpao Thanks Only. Mengapa saya mau melakukan ini ? Karena saya melihat orangtuanya serius ingin membantu anaknya berubah. Jika orangtuanya tidak serius atau ogah-ogahan maka saya pasti akan menetapkan harga yang tinggi untuk ?memaksa? orangtuanya melakukan apa yang saya minta mereka lakukan. Orangtua Budi, khususnya ayahnya, bersedia melakukan apa yang saya minta sebagai dukungan pada anaknya dalam menjalani proses transformasi diri. Keseriusan orangtua Budi dalam hal ini sudah merupakan bayaran bagi saya dan ini tidak bisa dinilai dengan rupiah. Mengapa ? Karena saya yakin, saat Budi bertumbuh dan berkembang menjadi pribadi yang cakap dan berhasil, maka ia akan dapat menjalani suatu kehidupan yang bermakna tidak hanya bagi dirinya sendiri, namun juga untuk keluarganya, dan masyarakat. Ingat pesan Covey , ?Find your inner voice and inspire others to find theirs?.


Adi W. Gunawan, lebih dikenal sebagai Re-Educator and Mind Navigator, adalah pembicara publik dan trainer yang telah berbicara di berbagai kota besar di dalam dan luar negeri. Ia telah menulis best seller Born to be a Genius, Genius Learning Strategy, Manage Your Mind for Success, Apakah IQ Anak Bisa Ditingkatkan ?, dan Hypnosis ? The Art of Subcsoncsious Communication. Adi dapat dihubungi melalui email adi@adiwgunawan.com.

Sumber : http://www.mathe-magics.com/



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar